Saturday, 14 May 2011

Hiraasah al-Deen wa Siyaasah al-Dunya bihi

Bismillahirahmanirahim..

Assalammualaikm w.b.t

Alhamdulillah.. dapat mengisi sedikit gaps sementara menunggu paper Management
yang akan datang 16Mei ini. Baru saja lepas menjawab paper Legal Skill and Research Methodology pagi tadi.. so relek skit... waktu lapang ni plak... nak mengarang skit..
moga bermanfaat untuk semua..

Apa maksud tajuk karangan syaa ni ek?? sapa yang ada basic arab tahu kot.. ke
budak STAM boleh translatekan??

"Memelihara Agama dan Mengurustadbirkan Dunia dengan Agama itu"

Itulah maksud tajuk artikle saya ini.

Merujuk kepada kitab "al-Ahkaam al-Sulthaniyyah" penyataan tajuk diatas membawa
makna SIASAH. Apakah itu siasah? dalam bahasa standardnya dikenali juga sebagai
POLITIK.


Menurut kitab tersebut, Politik didefinisikan sebagai peraturan Allah
kepada tamadun manusia. Kehidupan berperaturan, terpelihara antara peranan dah
hak masing-masing, adalah kehidupan yang mengangkat darjat manusia sebagai makhluk
penghulu yang tertinggi.

Inilah asas politik (siasah).
Mendidik manusia menjadi sempurna
Mencegah manusia daripada kehidupan anarki

ISLAM ITU DAGANG??

Apakah mind setting kita semua bila menyebut perkataan POLITIK?
sudah tentu majoriti memandang serong padanya.

Sama seperti DAKWAH, kalimah Politik turut terjebak ke dalam pelbagai
persepsi yang membingungkan. Dalam suasana kucar-kacirnya isu semasa yang tidak
pernah berhenti itu, sering sahaja kita terkeliru antara POLITIK, kepartian
dan sentimen kepuakan (Assabiah). Transformasi kecenderungan pengundi yang
beralih daripada parti Y ke parti Z bukanlah isu utama, biarpun itulah yang menjadi
fokus utama massa.

Apa yang lebih penting ialah... sejauh mana kita, Masyarakat memahami POLITIK dan
seterusnya terus berstamina menyertai tanggungjawab "Hiraasah al-Deen wa Siyaasah al-Dunya bihi" dan bukannya MEMENCILKAN DIRI DARIPADA POLITIK.

Parents boleh relek dan tenang melihat anaknya mendungukan diri dihadapan
playstation, tetapi dengan segera tersampuk dengan igauan besar jika anaknya
tiba-tiba berbicara soal politik. sibuk dengan budaya TIDAK INGIN AMBIL TAHU AKAN POLITIK DAN HARUS BERSIFAT NEUTRAL dianggap cerdik, berbicara tentang politik dianggap sebagai kebodohan mengundang padah.

itulah kita... perasan atau tidak???

POLITIK ITU SEBAHAGIAN DARI DIRI

Micheal B Coleman pernah berkata "you may not interest in politics, but politics are interest in you".

Jelas lagi bersuluh statement ahli politik dari parti Demokrat A.S menunjukkan
soal mahu jadi ahli politik atau tidak adalah soal kedua. Tetapi manusia tidak
boleh memencilkan diri daripada politik (siasah).

Selaku seorang Muslim, kita tidak mampu untuk tidak peduli pada politik (siasah).
POLITIK itu adalah seni mengatur kehidupan manusia, dan ia adalah salah satu JUZUK TERPENTING DALAM AGAMANYA- ISLAM.

Tindakan kita memencilkan diri daripada politik bermaksud kita meninggalkan
cabang besar amal makhruf nahi munkar. Tidak mungkin tanggungjawab itu terbiar, melainkan pasti ada dosa dan fitnah yang mengiringinya..

ini semua adalah sunnatullah. Adakah kita melihat dalam sirah... Islam itu tidak mendapat tentangan??


celikkan minda mu.... Muslimin dan muslimat, Ikhwan dan Akhowat, Akhi ya Ukhti


SEKADAR DI PINGGIRAN

Iman manusia seperti ini adalah iman di pinggiran

"dan antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak
tetap, maka jika ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu;
dan jika dia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah dia semula (kepada kekufurannya)
. (Dengan sikapnya itu) rugilah dia akan dunia dan akhirat. itulah kerugian yang
terang nyata." surah Al-Hajj 22:11

POLITIK DAN DAKWAH ITU BERGERAK SEIRINGAN

Keperluan dua cabang hidup ini menyebabkan nabi Nuh a.s dan sekalian nabi
dan rasul mengambil jalan yang sama. Dalam dakwah mereka pada keluarga dan
komuniti terdekat, mereka juga tidak pernah meninggalkan urusan nasihat
menasihati, menegur malah berkonfrontasi dengan golongan al-Mala'.

Tidak ada maknanya dakwah disempitkan kepada konteks keluarga dan orang yang
berada dibawah kita, jika urusan penguasa (al-Mala')yang duduk dibawah circle of
influencing people itu dibiarkan sewenang-wenangnya. Justeru, usaha melahirkan
generasi, mahasiswa yang peka dan celik politik itu penting.

Kita selaku mahasiswa dan siswi seharusnya belajar untuk faham tentang
politik. Keterlibatan kita dalam persatuan-persatuan, bercakap dan bertindak
terhadap kebajikan masyarakat kampus, kepedulian mereka terhadap apa yang
berlaku disekeliling kita, semua itu mesti di dedah, dilatih dan seterusnya
ditempa ke dalam jiwa kita.

saya tidak ada niat lansung untuk mengadakan provokasi disini...
inilah hakikat Islam yang syumul itu.. agama samawi.. agama langit.

Kita perlu kepada kemahiran Siasah (politik) untuk mentadbir syarikat kita
kelak dan sewaktu bekerja nanti. Jabatan yang akan kita urus nanti.. SIASAH
(POLITIK) diperlukan disemua peringkat hidup.


Bukti jelas politik (siasah)berada berdekatan dengan kita.. lihat saja dirumah..
kita hidup berperaturan. Ayah selaku ketua keluarga. Disini kita mengenal tanggungjawab serta peranan, berlatih membuat keputusan dan hidup berpegang pada
nilai keprihatinan.

Kita harus menjadikan idea politik sebagai Ibadah
idea politik sebagai Amanah
idea politik sebagai Tanggungjawab
idea politik sebagai Amar makhruf Nahi munkar

Kita harus mendidik diri ini dan orang lain.. baik adik kita dengan kebebasan
memberi pandangan dan bersuara. Didiklah diri ini dan adik-adik kita seta saudara dan sahabat serta kawan-kawan kita dengan keberanian menyuarakan pendapat tanpa
tergadai budi pekerti semasa setuju atau sebaliknya.

inilah teras politik (siasah) digelanggang massa suatu hari nanti

sedikit coretan cerpen sebagai analogi.. ^^

"Hairul, kamu cakap nak buat paperwork Jaulah Sahabat Masjid" kata Hassan marahkan saya.
"Memang cadang nak buat tapi sedikit sibuk dengan program lain. Rasanya kita tak perlu buatlah paperwork tu" saya memberi penjelasan.
"kalau sibuk, kenapa kamu tetap janji nak buat juga paperwork tu" tak payahlah
janji-janji. Tak tepati janji berdosa" Hassan menegur Amirul mukminin di dalam organisasinya.

saya hanya mampu mengangguk. Akur bahawa semasa saya memberikan janji kepada
MT dan Exco, saya sememangnya sudah sibuk. tetapi tetap menyebutnya dengan harapan
mereka berhenti mendesak.

"Asiff jiddan ya akhi" saya menghulurkan tangan kepada sahabat saya itu tanda kemaafan
"Allahuakhbar... maafkan aku juga sahabatku.. aku hanya menegur pimpinan yang
dibawahmu" kata Hassan

Itu antara bukti jelas Siasah.. (politik)..
menegur pimpinan diatas...
inilah etika politik dan kepimpinan yang dijalankan oleh khulafah ar-rasyidin
yang ke-2

Apa yang penting ialah kesedaran tentang politik itu juga memberikan ibrah (teladan)
bahawa bila sudah tidak ada ruang untuk melaksanakan sesuatu.. jangan dipikul
juga janji itu andai tidak mampu melaksanakannya...

Janganlah berjanji menghidangkan sesuatu yang manis jika pada awalnya memang
dah masam dan pahit bahan itu. Moga politik Malaysia tidak terus dilamun
kata-kata manis sahaja tanpa penerapan unsur khilafah Islamiyah didalam pemerintahannya...


The Iman of the Ummah is a shield...
Where he protect the Ummah
and the Ummah fight behind him


sources: www.saifulislam.com
text by: Nature_Mujahid

No comments:

Post a Comment

Coretan Antum ^ ^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...