Wednesday, 21 November 2012

Peringatan RASULULLAH S.A.W : Perilaku Yahudi


Bismillah Alhamdulillah


Kini masuk 8th Muharram 1434 Hijrah bersamaan 22 November 2012, dan masuk 9 hari serangan bertubi-tubi oleh Israel dan tentera Al-Qassam di Palestin.. Ramai yang cakna akan isu ini dan sudah menjadi lumrah bila Palestin diserang, penduduk dunia turut bangkit membantah. Namun, sejauhmanakah kita terdiri daripada kalangan mereka yang sekadar ikut-ikutan, bila isu ini hangat, kita bising dan berdemonstrasi membantah.. bila isu ini "cool" kita turut senyap sama?

Jangan sekali-kali... oleh itu, ana nak berkongsi sikit bahan dan ilmu yg ada untuk tatapan semua. InsyaAllah bermanfaat.. fahamilah siapa "jews" celupan ini sebenarnya..

Pengajaran Hadis:

تعلم كتاب اليهود فإنى لا آمنهم على كتاتنا
(
رواه أحمد عن زيد بن ثابت)

“Pelajarilah kitab bangsa Yahudi, kerana sesungguhnya aku tidak merasa aman dari kejahatan mereke terhadap kitab kita.”
Diriwayatkan oleh Ahmad dan di Shohehkan oleh Al-Bani dalam Kitab Silsilatul Ahadits Ash-Shahihah (187)

Dalam hadis ini Rasulullah saw. menggambarkan bahawa bangsa Yahudi boleh memberi ancaman kepada umat Islam. Atas dasar itu, pada zaman Rasulullah saw. lagi, Rasululah saw. telah menugaskan salah seorang sahabatnya untuk mempelajari kitab suci, bahasa, budaya dan tradisi bangsa Yahudi untuk mengetahui berbagai hal tentang diri mereka sehingga boleh untuk mengenalpasti ancaman dan perancangan jahat yang mereka akan lakukan terhadap Islam.

Jadi pada masa kini, hendaknya ada segolongan yang mengkaji bangsa-bangsa Yahudi bukan sahaja membiarkan Yahudi sahaja yang mengkaji Islam. Dengan cara ini, Umat Islam akan dapat mengenalpasti tindakan jahat dari dari musuh-musuh Islam dan dapat menegakkan kalimah Allah di muka bumi ini.

Definisi Kitabul Yahud” menurut ulama:

Ada beberapa definisi yang diberikan ulama tentang masud Kitabul Yahud, secara umumnya dapat didefiniskan sebagai kitab yahudi ialah Kitab Taurat, akan tetapi kitab samawi ini sudah diubah oleh tangan-tangan pengkhianat agama Nasrani itu sendiri. Selain itu juga ada ulama menafsirkan bahawa Kitabul Yahud itu adalah bangsa, bahasa, budaya dan adat Istiadat.

Apa yang dapat disimpul bahawa Kitabul Yadud di dalam hadis ini digambarkan oleh Rasulullah merangkumi semua benda yang merangkumi Kitab, bahasa, peradaban, budaya, adat istiadat dan semua yang berkaitan dengan Bangsa Yahudi.

Mengapa Dalam Hadis Rasulullah saw. menekankan pengkajian terhadap bangsa Yahudi secara Khusus?

Dalam buku Matan Arba’in Tarbiyah karangan Farkruddin Nursyam menerangkan lima sebab kenapa dalam hadis ini menekankan bangsa yahudi, iaitu:

1. Yahudi adalah musuh terbesar bagi umat Islam setelah iblis dan syaitan, ini kerana kata Yahudi dan Syaitan paling banyak disebut dalam Al-Quran sebagai musuh yang harus diwaspadai.

2. Yahudi juga musuh abadi yang akan terus memusuhi kita hingga menjelang Kiamat. Ini sebagaimana diterangkan dalam Al-Quran :


“Sesungguhnya Yahudi dan Kristian tidak akan redha dengan kamu selama-lamanya sehinggalah kamu menurut cara hidup mereka. Katakanlah ’sesungguhnya petunjuk ALLAH itulah petunjuk yang benar’. Dan sesungguhnya jika kamu memilih untuk mengikuti kemahuan Yahudi dan Kristian ini setelah datang kepada kamu ‘ilmu (Al Quran), maka ALLAH tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu”.
(Al-Baqarah: 120)

3. Yahudi adala sisa-sisa umat yang memiliki pengetahuan tentang kitab samawi iaitu kitab yang diturunkan dari langit.

4. Yahudi adalah bangsa yang domina pada masa itu dan menjadi tolok ukur di bidang keagamaan pada masa itu dan menjadi tolok ukur di bidang keagamaan dan pengetahuan bagi umat Islam bisa menyingkap kualitas keagamaan dan pengetahuan mereka yang sesungguhnya, maka berarti umat Islam dapat menghancurkan pengaruh mereka terhadap bangsa-bangsa lain.

5. Yahudi adalah bangsa yang memiliki karakter paling licik, paling jahat dan paling busuk, di mana tujuan yagn selalu melandasi langkah dan gerak mereka adalah menghancurkan bangsa-bangsa lain selain Yahudi.
Selaian yang disebutkan oleh Farkruddin Nursyam, kita dapat lihat bangsa Yahudi telah hampir menguasai dunia, malah Amareka sendiri seakan-akan terpaksa mengikut telunjuk apa yang dimahukan oleh Yahudi. Pengkhususan ini mengambarkan Rasulullah saw. telah menjangkakan lebih awal setuasi yang akan berlaku sekarang.

Memahami Maksud “Kerana sesunggunhnya aku tidak merasa aman dari kejahatan mereka terhadap kitab kita Dalam sabda ini, ramai ulama memahami bahawa kajian terhadap agama lain tidak terbatas hanya kepada Agama Yahudi sahaja, tetapi juga melibatkan agama lain yang mengancam agama Islam, sebagaimana firman Allah dalam Surah Al-Baqarah tadi yang bermaksud “Sesungguhnya Yahudi dan Kristian tidak akan redho dengan kamu selama-lamanya” . 

Peringatan ini dapat didasarkan oleh beberapa faktor :

1. Agama-agama lain boleh dianologikan dengan agama Yahudi kerana adanya kesamaan sebab, iaitu niat jahat dan tindakan membahayakan Al-Quran. Ini termasuk semua agama-agama yang mengancam kedudukan Islam di muka bumi ini.

2. Bahawa tokoh-tokoh Yahudi telah berhasil melakukan penguasaan terhadap agama-agama lain speti yang dilakukan Paulus Yahudi terhadap agama Nasrani, sehingga agama lain juga mengemban misi jahat Yahudi terhadap Islam. (Matan Arbai’in Tarbawiyah)

3. Agama selain Islam adalah kekufuran, sedangkan kekufuran satu ajaran dan mempunyai kesamaan sikap dan tindakan terhadap Islam yang menjadi lawan dari kekufuran.

Terlalu banyak pengajaran dan peringatan yang perlu diambil dalam hadis ini, dengan situasi dan keadaan sekarang, sepatutnya perlu untuk Umat Islam bersatu dan kembali kepada Al-Quran dan Hadis serta mengambil pengajaran dari kegemilangan Islam pada zaman dahulu. 

Melupakan sejarah akan menjatuhkah dan melemahkan sesuatu bangsa sama ada sejarah kebangkitan atau kejatuhan. Daulah Islamiyah yang bermula tertegaknya Negara Islam pertama iaitu Madinah, dan diikuti oleh Sahabat, Zaman Umawiyah, Abasiah dan Utsmaniah makin dilupakan. 

Hanya segelintir sahaja yang mengetahui kemajuan dan kemegahan kerajaan kerajaan Islam pada masa itu. Kegemilangan Islam ketika itu sehinggakan ramai yang berbangga adanya Buku-buku barbahasa Arab dirumahnya sebagaimana bangganya orang-orang zaman sekarang mempunyai buku-buku Inggeris dirumah pada masa sekarang.

Siapa yang bertanggungjawab untuk menegakkan daulah Islamiah kembali, adakah hanya Pemimpin? Pendakwah? Mujadin-mujahidin? Fahaman fatalisme iaitu Ajaran atau kepercayaan bahawa manusia dikuasai nasib yang disuntik oleh Orientalisme telah membuatkan Umat Islam lemah dan hanya menunggu putaran roda untuk bangkit semula. Allah swt tidak akan bertanyakan apakah kejayaan kita, akan tetapi Allah akan bertanyakan apakah usaha kita untuk menegakkan Islam?

Apa yang pasti semua usaha yang ingin dilakukan tidak dapat lari dari bergerak dalam satu organisasi Islam dan berpegang teguh pada Al-Quran dan As-Sunnah. Pergerakan yang teratur Allah menjanjikan kejayaan seperti firmanNYA :


“Sesungguhnya Allah Mecintai orang-orang yang berperang/berjuang di jalan-Nya dalam barisan yang teratur, mereka seakan-akan seperti satu bangunan yang tersusun kukuh” (Al-Saff: 4)

~Nature Mujahid

No comments:

Post a Comment

Coretan Antum ^ ^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...