Friday, 11 October 2013

Hamba malu berhadapan dengan hambaMU yg satu ini


Bismillah Alhamdulillah



10 Zulhijjah bakal menjengah hari selasa ini, hari Arafah pula digalakkan berpuasa. Seperti semester-semester sudah, anak perantauan beraya bersama anak-anak perantauan lainnya. InsyaAllah ini raya ke-4 ku selama bergelar mahasiswa di bumi Sintokio ini. Disini ana ingin kongsikan sedikit kisah Untuk Renungan Kita sebelum menyambut Idul Adha,

Kisah seorang penjual haiwan ternakan: 
Setelah melayani pelanggan, saya melihat seorang wanita separh umur sedang memperhatikan jualan kami, 

Dilihat dari penampilannya, ia seperti mahu membeli. Lalu saya menghampirinya dan menawarkan; “Sila kan puan"
Dia menunjuk, “Kalau yang itu berapa harganya?” Wanita itu menunjuk pada kambing yang paling kecil. 

“Kalau yang itu harganya RM300,”  jawab saya. 

"Harga paling diskaunnya berapa?" 

"RM250 bolehlah kak". harga sebegitu untung saya kecil, tapi bolehlah..

“Duit saya cuma ada RM200, boleh ya..”. 

Alahai..saya bingung, karena itu harga modal kami, tapi akhirnya saya berlembut. “Boleh lah kak...” 

Saya pun menghantar kambing yg sudah dibeli oleh wanita itu ke alamat yg diberikan. Ketika sampai di rumah wanita tersebut. 

Astaghfirullaah... Allahu Akbar, terasa menggigil seluruh badan demi melihat keadaan rumah wanita tersebut.

Wanita itu tinggal bertiga dengan ibu dan seorang anaknya di sebuah pondok amat buruk berlantai tanah. Saya tidak dapati katil untuk tidur atau baring. Yang ada hanya pangkin kayu beralas tikar lusuh.

Di atas pangkin itu sdg tidur seorang nenek tua yg kurus.


“Mak..bangun mak, ni tengok Sumi bawa apa". Perempuan tua itu terbangun. 

“Mak, Sumi sudah beli kambing buat emak qurban. Nanti kita hantar ke Masjid ya mak."

Orang tua itu terkejut, namun kelihatan bahagia. Sambil mengusap-usap kambing itu orang tua itu berucap, “Alhamdulillah, akhirnya kesampaian juga emak nak buat qurban.”

“Ni bang duitnya. Maaf ya kalau saya menawarnya terlalu murah. Saya hanya kuli, tukang basuh. Saya kumpulkan wang untuk beli kambing yang mau saya niatkan buat Qurban ibu saya....”

Ya Allah...Ampuni dosa hamba. Hamba malu berhadapan dengan hambaMU yg satu ini. HambaMU yg Miskin Harta tapi dia kaya Iman. Seperti bergegar bumi ini setelah mendengar niat dari wanita ini. 

“Bang ni wang bayaran kambing itu!" panggil wanita itu,

“Tak pa lah puan, biarlah bayaran kambing ini saya yg tanggung" 

Saya cepat berlalu pergi sebelum wanita itu perasan apabila melihat mata ini sudah basah kerana tak sanggup mendapat teguran dari Allah yg sudah mempertemukan dengan hambaNYA yg dengan kesabaran, ketabahan dan penuh keimanan ingin memuliakan orang tuanya....

Semoga Allah menginsafkan kita...

credit to : Dato' Tuan Ibrahim bin Tuan Man (Official)

Bersama menghayati makna Qurban itu sendiri ketika nabi Ibrahim diperintahkan melaksanakannya, bukan syok sakan cuti ya ^^

Allahu..Allah.............

No comments:

Post a Comment

Coretan Antum ^ ^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...