Monday, 16 September 2013

Perjalanan semalam

Bismillah Alhamdulillah

Tertib langkah diatas jalan ini merupakan suatu ketetapan di luh mahfuz atas usaha dan doa. Begitu juga sebuah perkenalan yang tertaut tanpa disedari kapan ianaya terjadi. Dikala menyedari, jalinan itu telah tersimpul.

::: Sedikit coretan istimewa di tahun ke-3 ku :::

Perkenalan kita hari itu masih segar dibenak mindaku. Aku menyapa dirimu menyangkakan kau budak semenanjung dengan pelat Sabah pekatku. 

Ternyata, dirimu juga seorang Sabahan sepertiku. Disitulah bermulanya ukhwah kita, bersama hingga ke tahun terakhir pengajianmu di varsiti utara.

Waktu aku menghantar dirimu pergi.......
hati kecil meronta pada sebuah perpisahan
entah kapan lagi kita bisa bertemu..
entah kapan lagi kita bisa bergelak tawa bersama..

Waktu aku mengjenguk ke bilik kita, sunyi terasa
sebak di dada kerana 
yang pernah menjadi sebahagian teman hidupku dulu kini tiada.

Hariku pasti sunyi tanpamu

:') namun Islam itu Syumul...
Aku ditarbiyyah prinsip redha ke dalam acuannya.

"Redha merupakan penawar
kepada sebuah perpisahan"

Bila mana perpisahan menyapa... ingat kembali saat pertama kita bersua.. sebagaimana sahabat-sahabat yang merindui Rasulullah, dikala tidak tertampung rindu pada insan agung itu... mereka mengajuk perbuatan yg pernah mereka lakukan ketika Rasulullah s.a.w masih ada bersama

Perjalanan tahun 3 ku sudah berakhir... meneruskan perjuangan Tahun ke-4 pula kini.. banyak memori suka duka yg berlaku.. bahkan semakin ranum ku kira.

Walau apapun ia......
hidup dan perjuangan sebagai hamba Allah perlu diteruskan.
Itulah tujuan sebuah penciptaan.


Sahabat yang merindui

~Dash Ariel Langki :')




No comments:

Post a Comment

Coretan Antum ^ ^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...